Follow me on Twitter : @bamnablog

Thursday, August 9, 2012

Keistimewaan Lailatul Qadar (Malam Qadar)

P/S: Carilah malam qadar, bukan malam kamdar..  $$$$ Ganjaran Bonus lebih dari 1000 bulan ;)

KEISTIMEWAAN LAILATUL QADAR

1- Lailatul Qadar adalah malam yang diturunkan Al-Quran padanya

Ibnu ‘Abbas dan selainnya mengatakan: “Allah menurunkan Al-Quran secara sempurna sekaligus dari Lauhul Mahfuz ke Baitul ‘Izzah yang ada di langit dunia. Kemudian Allah menurunkan Al-Quran kepada Rasulullah shallallahu ‘alayhi wasallam tersebut secara terpisah (beransur-ansur) sesuai dengan kejadian-kejadian yang terjadi selama 23 tahun.” (Tafsir Ibnu Katsir, 14/403)


2 - Lailatul Qadar lebih baik dari 1000 bulan

Firman Allah Ta'ala:

لَيْلَةُ الْقَدْرِ خَيْرٌ مِنْ أَلْفِ شَهْرٍ

Maksudnya: “Malam kemuliaan itu lebih baik dari seribu bulan.” (Al-Qadr: 3).

An-Nakha’ie berkata: “Amalan pada malam lailatul qadar lebih baik dari amalan di seribu bulan.” (Lihat Lathaif Al-Ma’arif, ms. 341)

Mujahid, Qatadah dan ulama lainnya berpendapat bahawa yang dimaksud dengan lebih baik dari seribu bulan adalah solat dan amalan pada malam lailatul qadar lebih baik dari solat dan puasa selama seribu bulan yang tidak terdapat lailatul qadar. (Zaadul Masir, 9/191)

3 - Para malaikat termasuk malaikat Jibril turun pada Lailatul Qadar.

Firman Allah Ta'ala:

تَنَزَّلُ الْمَلَائِكَةُ وَالرُّوحُ فِيهَا

Maksudnya: “Pada malam itu turun malaikat-malaikat dan Ar-Ruh (malaikat Jibril).” (Al-Qadr: 4)

4 - Dosa setiap orang yang menghidupkan malam ‘Lailatul Qadar’ akan diampunkan oleh Allah

Nabi shallallahu ‘alayhi wasallam bersabda,

مَنْ قَامَ لَيْلَةَ الْقَدْرِ إِيمَانًا وَاحْتِسَابًا غُفِرَ لَهُ مَا تَقَدَّمَ مِنْ ذَنْبِهِ

“Barangsiapa melaksanakan solat pada malam lailatul qadar dengan penuh keimanan dan mengharap pahala dari Allah, maka akan diampunkan dosa-dosanya yang telah lalu.” (HR. Bukhari)

Ibnu Hajar Al-Asqalani mengatakan bahawa yang dimaksudkan إِيمَانًا (dengan penuh keimanan) adalah membenarkan janji Allah iaitu pahala yang diberikan (bagi orang yang menghidupkan malam lailatul qadar). Sedangkan احْتِسَابًا bermakna mengharapkan ganjaran pahala, bukan kerana mengharap yang lainnya seperti riyak. (Fathul Bari, 4/251)

DOA PADA MALAM LAILATUL QADAR

'Aisyah radhiallahu ‘anha berkata: ”Katakan padaku wahai Rasulullah, apakah pendapat engkau, jika aku mengetahui suatu malam itu adalah lailatul qadar. Apakah yang akan aku katakan (berdoa) di dalamnya?”

Baginda menjawab, ”Katakanlah (Bacalah):

اللَّهُمَّ إِنَّكَ عَفُوٌّ تُحِبُّ الْعَفْوَ فَاعْفُ عَنِّى

‘Allahumma innaka ‘afuwwun tuhibbul ‘afwa fa’fu anni’

Ertinya: Ya Allah sesungguhnya Engkau Maha Pemaaf dan menyukai permohonan maaf, maka maafkanlah daku. (HR. Tirmizi, no. 3513, Ibnu Majah, no. 3850, dan Ahmad 6/171)


0 comments:

Post a Comment

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...